Dikisahkan, seorang ateis didatangi temannya, seorang yang – katanya – masih menganut agama. Temannya ini curhat tentang permasalahannya. Karirnya yang ‘mentok-lah, lilitan hutang yang tidak sedikit-lah, ancaman perceraian-lah, daan lain sebagainya. Singkat kata, temannya ini merasa putus asa dengan hidupnya.

Setelah lama menyimak, sang ateis angkat bicara:

Ateis                         : Gwa heran. Nggak habis pikir sama lu dan ‘kaum’ lu itu?

Penganut agama  : Kenapa emang?

Ateis                         : Iya. Lu kan katanya punya agama, lu punya Tuhan. Lu punya panduan mengenai semua hal, lu punya Sesuatu yang, minimalnya, bisa dipake nge’bemper‘-in mental lu.

Pengangut agama : Trus?

Ateis                         : Lah, gwa kan kagak. Gua nggak punya agama. Gwa nggak ada Tuhan. Kalo gw mati nggak akan ada malaikat yang nyambut gua. Kasarnya, seterhormat apapun gwa, menurut agama loe itu, tempat gw cuman satu: neraka.

Penganut agama : Maksud lo?

Ateis                        : Kalau ada yang putus asa juga mustinya gua kali, bukan elu.

Penganut agama : … (diam. termenung agak lama, berusaha nyambung-nyambungin).

-Sekian-

Advertisements